"Anda boleh marah dengan keadaan anda yang buruk tapi jangan sampai merusak tubuh karena anda akan sangat menyesal ketika keadaan anda membaik" "Hidup ini berputar bagai roda, ada saatnya anda tersenyum dan ada saatnya anda mengkerutkan dahi, cobalah untuk mendapatkan pelajaran berharga di setiap kondisi anda" "Tersenyumlah di setiap pertemuan karena senyum mengikat batin yang memandangnya" "Minta maaflah ketika anda salah agar tali silaturahmi tetap terjalin baik" "Cobalah untuk berdo'a ketika anda dalam kesulitan karena do'a menghubungkan anda dengan sang pencipta agar anda selalu dalam lindungan dan pertolongannya" "Marahlah semarah marahnya tapi anda harus tahu orang di hadapan anda juga punya perasaan"You are very concerned with your life, welcome to the blog circumference of human energy, the material on this blog may be beneficial to your life. "you may be angry with your bad situation but not to damage the body because you will be very sorry when the state you better "" Life is like a spinning wheel, there are times when you smile and there are times when you constrict the forehead, try to get a valuable lesson in every condition you "" Smile at each meeting for the inner tie smile looking at her "" Apologize when you're wrong order ties remain intertwined good "" Try to pray when you are in trouble because of prayer connects you with the creator so that you are always in the shadow and his help "" Be angry angry angry but you have to know the person in front of you also have a feeling "

Sabtu, 16 Maret 2013

Hewan yang hampir punah


Hewan-Hewan Indonesia yang Terancam Punah

Ditulis Oleh Bali Tour Pada December 6, 2012
Indonesia merupakan negara tropis yang memiliki suhu hangat, aneka budaya, negara kepulauan yang sangat indah dengan kawasan pantai yang panjang dan luas membuat indonesia memiliki berbagai macam jenis ikan maupun hewan, dari sekian banyak hewan yang hidup di indonesia beberapa dari hewan-hewan tersebut terancam punah karena penebangan hutan, pencemaran lingkungan, perburuan liar, perdagangan hewan langka, luas habitat yang berkurang dengan adanya pembangunan besar-besaran membuat kecemasan yang sangat buruk bagi negara indonesia ketika semua hewan tersebut hanya menjadi suatu gambar dan cerita yang akan dilihat anak cucu kita kelak. Maka disini saya akan menjelaskan beberapa hewan penting yang terancam punah dan dapat merusak ekosistem lingkungan kita jika kita tidak memulai melindungi hewan-hewan tersebut.

Elang Jawa

elang jawaElang Jawa (Spizaetus bartelsi) merupakan salah satu jenis burung pemangsa terlangka di dunia. Berdasarkan data termutakhir dari IUCN, Elang Jawa telah dimasukan dalam kategori Endangered atau “Bahaya”. Karena kemiripannya dengan lambang Negara, Elang Jawa disebut sebagai burung nasional Indonesia. Elang Jawa hidup di sekitar Pulau Jawa dan menempati kawasan hutan. Elang Jawa adalah pemangsa utama yang memegang peranan penting dalam menjaga keseimbangan dan fungsi dari bioma hutan di Jawa.

Jalak Bali

jalak baliPopulasi dari Jalak Bali (Leucopsar rothschildi) sedang dalam bahaya. Selain Elang Jawa, Jalak Bali adalah juga salah satu dari sekian burung terlangka di dunia. Burung yang pertama kali diteliti oleh Walter Rothschild pada tahun 1912 ini juga relatif baru dalam ilmu pengetahuan. Jalak Bali dewasa memiliki ciri-ciri sayap putih dengan garis hitam, ekor tipis dan daerah biru di sekitar matanya. Hewan asli pulau Bali ini memiliki habitat asli di sepanjang hutan barat laut dengan mendiami hutan monsun dan akasia.

Anoa Pegunungan

anoaAnoa pegunungan (Bubalus quarlesi) adalah hewan yg terancam punah berikutnya. Walaupun masih merupakan kerabat dari sapi liar, namun ukuran tubuh anoa terbilang kecil dan seukuran dengan tubuh rusa. Hewan asli indonesia ini hanya hidup di Sulawesi dan pulau di dekat Pulau Buton. Sifat hewan ini yang pemalu dan jarang terekspos membuat informasi yang didapat sangat sedikit. Beberapa informasi yang di dapat antara lain hewan ini diketahui hidup di ketinggian antara 500 hingga 2000 meter, mendiami wilayah hutan lebat dengan tumbuhan beragam, serta ada pula yang menyebutkan bahwa mereka hidup di kawasan hutan yang relatif terbuka dengan sumber air.

Kuskus

kuskusKuskus (Ailurops ursinus) atau biasa juga disebut Kuse merupakan hewan marsupilia (berkantung) khas Sulawesi. Hewan ini terbilang mungil dengan panjang badan 56 cm, panjang ekor 54 cm, dan berat sekitar 5-8 kg. uniknya, Kuse memiliki ekor prehensil yang dapat memegang dan digunakan untuk membantu pegangan saat hewan ini memanjat pohon. Hewan ini sudah sangat langka populasinya. Survei yang dilakukan WCS tahun 1999 di sekitar hutan lindung di Sulawesi, menemukan bahwa hanya sekitar tujuh kali hewan ini terlihat di sepanjang 491 km jalur transek.

Maleo

Macrocephalon maleoMaleo (Macrocephalon maleo) adalah burung dengan penampilan mencolok berciri khas kurus, gelap pada mahkota pelindung kepala, wajah berwarna kekuningan, paha hitam, dan perut putih, dengan warna merah muda pada dada. Habitat asli hewan ini adalah di Pulau Sulawesi dan Pulau Buton. Burung unik ini jarang ribut dan lebih suka diam, tapi ketika sedang menjaga sarangnya atau berkelahi, burung ini dapat mengeluarkan suara yang sangat keras.

Bangau Hitam

bagau hitamBangau hitam atau bangau tongtong memiliki habitat asli di wilayah Asia, khususnya India, Indo Cina, Myanmar, Hong Kong, Filipina, dan Indonesia kecuali Irian dan Maluku. Selain itu mereka juga mulai menyebar ke Afrika. Burung ini biasanya hidup di daerah rawa, sungai, hutan bakau, sawah, dan hutan terbuka. Tubuhnya berwarna hitam, kecuali leher dan perut bagian bawah berwarna putih dengan panjang tubuh yang dapat mencapai 91 cm.
Uniknya, spesies bangau ini merupakan satu-satunya yang tidak melebarkan kaki dan sayap pada saat terbang. Gaya kehidupannya pun beragam. Bangau tongtong bisa hidup menyendiri, berpasangan, atau berkelompok.

Badak Jawa

badak jawaBadak jawa adalah hewan asli Indonesia dengan status “sangat terancam.” Badak Jawa merupakan satu dari sekian mamalia besar paling langka di muka bumi. Panjang badan dari Badak Jawa dapat mencapai 2-4 m, dengan tinggi sekitar 170 cm. Selain itu berat dari hewan ini sangat luar biasa, mampu sekitar 900 hingga 2.300 kg atau 2 ton lebih. Badak Jawa memiliki ciri-ciri berwarna abu-abu, bercula satu, serta tubuh “berjubah” tebal. Badak Jawa dapat ditemukan di Taman Nasional Ujung Kulon, Banten.

Hiu karpet berbintik

Hiu karpet berbintikHiu Karpet Berbintik (Hemiscyllium freycineti) memiliki pola kulit yang indah. Hewan eksotis ini warnanya sangat mirip dengan macan tutul dari Afrika yang ciri khasnya memiliki totol-totol coklat heksagonal yang bagian tengahnya berwarna pucat. Bintik-bintik kecil gelap menutupi moncong, dan yang lebih besar terletak tepat di belakang sirip. Hewan ini hidup di habitat air dangkal di sekitar terumbu karang, pasir, dan rumput laut yang lebat. Jika anda ingin melihat hewan unik ini, anda dapat pergi dan menyelam di daerah perairan Papua.

Babirusa Sulawesi

babirusa sulawesiHewan dengan nama latin Babyrousa celebensis ini termasuk dalam hewan yang rentan kepunahannya. Babirusa Sulawesi mendiami daerah sekitar semenanjung utara dan timur laut Sulawesi, dan dapt juga ditemukan di bagian tengah, timur, tenggara Sulawesi. Hewan ini dapat dengan mudah dikenali dari ciri-cirinya yaitu taring mencuat di moncongnya yang merupakan perpanjangan dari gigi-giginya. Hewan ini memiliki berat sekitar 600 kg dan biasanya menyukai tempat-tempat berlumpur seperti di kawasan hutan hujan.

Alap Alap Capung

alap alap capungDinamai alap-alap capung karena tubuh kecilnya yang bagaikan seekor capung. Alap-alap capung dikenal sebagai burung predator terkecil di dunia. Burung ini memangsa hewan-hewan kecil seperti reptil. Burung ini memiliki ciri-ciri bertubuh kecil dengan ukuran 15 cm dan berat 35 gram, berdarah panas, paruh tajam yang kecil, serta seperti burung pada umumnya, berkembangbiak dengan bertelur. Burung ini dapat ditemukan di kawasan Asia Tenggara. 
10 Hewan Yang Terancam Punah         (www.belantaraindonesia.org)

Berita lainnya tentang Indonesia :


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar